Kamis, Maret 30, 2006

Semut, dia dan jawi

Dia berumur 9 tahun waktu itu. Sudah berkhatan tahun lepas. Jadi, boleh bergaul dengan orang-orang dewasa yang lain. Kalau ke masjid, berdiri sama saf dengan orang-orang tua yang lain. Bukan lagi di saf kanak-kanak. Kawan-kawan, semuanya jaki dengannya.

Sebelum dia masuk 'jawi', banyak cerita yang menakutkan selalu didengarnya. Gergajilah, parang panjanglah, pisau toreh getahlah, gunting jahit bajulah, dan yang paling tak munasabah lansung bilah kelapa sawit. Ada ke patut diorang kata kena potong abih?

Semua tu tak jadi halangan untuk dia meneruskan tekadnya untuk tergolong dalam golongan-golongan 'orang dewasa'. Bermula dengan cuti penggal persekolahan. Abangnya menyatakan hasrat untuk berkhatan. Bertanyalah dia kepada abangnya apa itu berkhatan? Jawab abangnya yang waktu itu 11 tahun,"berkhatan tu untuk orang yang sudah cukup umur. Nanti kalau aku dah 'potong', aku dah tak boleh nak main-main dengan budak-budak lagi. Sebab, aku dah jadi dewasa".

Maka, tergesa-gesalah dia mencari abahnya untuk menyatakan hasratnya untuk menjadi 'orang dewasa'. Jumpa."hang tak boleh lagi, kecik lagi. orang sunat bila dah besar sikit". Apa yang kecil? Apa yang besar? Hati kecilnya bertanya-tanya lagi. Dan di situlah bermulanya segala pembohongan yang maha tidak benar. Seboleh-boleh abah dia tidak mahu dia berkhatan sekali dengan abangnya. Sebab? Dia nih leceh, banyak mulut, tak reti diam, kalau demam pun, dialah yang paling bising. Abah dia takut dia tak tahan dengan segala macam pantang larang orang berkhatan.

Tekad dibulatkan. Dia tidak pedulikan kata-kata orang lain. Biarlah gergaji ke, parang panjang ke, pisau toreh getah ke, gunting jahit baju ke, dan yang paling dia tak kesah lansung, bilah kelapa sawit tu. Dia tahu semua tu tak betul. Kan?

Masa dah tiba. Diarak keliling kampung? Tidak. Di bawa ke hospital dengan kereta bersama-sama dua tiga anak jiran yang lain. Semuanya tua dari dia dua tiga tahun. Adengan yang dia lihat di hospital pun tak kurang juga hebatnya. Jirannya itu, berkali-kali pergi ke jamban untuk apa pun dia tak tahu. Takut? Ngeri? Nervous? Lantak kau la jang oi. Dia? Dengan selamba masuk ke bilik 'bertukar ke orang dewasa' itu. Selesai dah. Hilang? Ada lagi. Siap dipuji lagi dengan para doktor yang membuat pembedahan tu.

Di rumah, mak dia risau dia menangis waktu kena 'potong' tu, tapi bila abah dia kata semuanya ok, ok lah. Haha. Segala pantang larang sudah diset dalam otak dia. Satu hari, dua hari, tiga hari, masuk hari ke empat, dia dah merengek nak makan roti canai. Abah dia tak bagi. Dia pakai seluar, keluar dari rumah dan menuju ke sebuah kedai roti canai yang hanya tiga puluh langkah saja dari rumahnya yang di atas bukit itu. Haha. Semuanya sudah abahnya jangka. Petang tu, dia main bola kecil dengan anak jirang yang sama umur dengannya. Hasilnya? Sendiri mau ingat la. Bentan. Nak buka semula pembalut tu, dia kena tunggu sampai sebulan lebih baru boleh buka. Haha.

Setahun sudah berlalu. Dia masih lagi ingat perkara tu. Dengan berlagak hebat seperti orang-orang dewasa yang lain, dia berkhatan lebih awal dari kawan-kawannya yang lain. Jadi, dia bolehlah berbangga dengan kawan-kawannya yang belum di'jawi'kan lagi. Dan dia pula yang cuba menakut-nakutkan kawan-kawan dengan mengatakan doktor sunat guna gergajilah, parang panjanglah, pisau toreh getahlah, gunting jahit bajulah, dan yang paling tak munasabah lansung bilah kelapa sawit. Ader ke patut?

5 Comments:

At 11:46 AM, Anonymous gitarletrik said...

haha! macam aku je. tapi masa darjah lima.

 
At 2:27 PM, Blogger DakwatMerah said...

What goes around, comes around. Dua tiga hari "orang sudah dewasa" takutkan dia, berhari hari hari dia boleh takutkan "orang belum dewasa".

Hidup ibarat roda. Cuma, roda itu, apabila haus, boleh ditukar. Hidup?

 
At 7:47 PM, Blogger semut said...

cikgu gitar,
kau sunat darjah lima?dia lagi awal dari kau.haha

dakwat,
ya,'orang sudah dewasa' memang suka takutkan 'orang belum dewasa'

 
At 9:24 AM, Blogger hitomi said...

wa, panjangnya crita ini...bila ending dia nie???

 
At 9:28 AM, Blogger semut said...

hitomi, sampai bila-bila.sebab pembohongan tu memang selalu diungkapkan oleh "orang sudah dewasa"

 

Posting Komentar

<< Home