Rabu, Maret 22, 2006

Semut dan kamu

Dulu. "Cikgu jagalah anak saya ni ya. Cikgu nak buat apa, buatlah. Jangan patah riuk sudah. Cikgu buatlah macam anak cikgu ya".

Kamu risaukan tentang prestasi anak-anak kamu. Pelajaran anak-anak kamu merosot, kamu salahkan guru-guru. Guru-guru marahkan kenakalan anak-anak kamu, kamu salahkan guru. Guru-guru mendenda anak-anak kamu, kamu saman guru itu. Anak-anak kamu cedera di sekolah, guru-guru juga kamu salahkan.

Habis, kalau tiada guru? Siapa kamu hendak persalahkan? Siapa yang akan mengajar anak-anak kamu Bahasa Melayu? Bahasa Inggeris? Matematik? Sains? Pendidikan Agama Islam? Pendidikan Seni? Pendidikan Muzik? Pendidikan Jasmani? Geografi? Siapa akan menegur kenakalan anak-anak kamu di sekolah? Siapa akan merawat anak-anak kamu jika tercedera di sekolah? Kamu? Kamu?

Tidak! Kamu terlalu sibuk dengan dunia kerjaya kamu. Kamu terlalu sibuk dengan dunia harta kamu. Kamu terlalu sibuk dengan pesakit-pesakit kamu. Kamu terlalu sibuk dengan perbicaraan kamu. Kamu terlalu sibuk dengan pelan-pelan bangunan kamu. Kamu sibuk dengan politik kamu. Kamu saja-saja sibuk-sibuk.

Kenapa kamu sibuk-sibuk dengan hal di sekolah? Kamukah yang memberi guru-guru itu makan? Kamukah yang memeriksa buku rekod murid-murid di sekolah? Kamukah yang memeriksa rekod kesihatan di sekolah? Kamukah yang menolong guru-guru itu mengajar di kelas? Kamukah itu? Kamukah ini?

Sudah tentu tidak bukan?

Cuba kamu kenangkan kembali bagaimana guru-guru kamu dulu mengajar. Rotan di tangan. Tak siap itu,"piap!!", tak siap ini,"piap!!", silap itu,"pang!!", silap ini,"ping!!". Denda itu, denda ini. Hasilnya? Nah, kamu yang cemerlang, gemilang dan terbilang!

Ini, anak-anak mengadu dicubit guru, kamu melenting mahu menyaman sekolah. Mengadu dirotan guru disiplin, parang kamu bawa ke sekolah. Mengamuk kerana anak katanya. Hasilnya? Kamu sendiri boleh lihat. Siapa? Anak kamu juga. Yang kamu banggakan. Yang kamu manjakan. Yang kamu beri penuh perhatian katanya.

Kamu laki bini hanya menjaga dua tiga orang anak pun dah bising itu ini begitu begini. Guru? Sekelas 35 orang. Dua kelas? Tiga kelas? Lapan kelas? Jaga siapa? Anak kamu! Anak-anak kamu yang bakal mewarisi negara suatu masa nanti.

Sekarang. "Cikgu ajar lah anak saya ni baik-baik yer. Jangan rotan dia. Dia ni takut sakit. Cubit pun jangan. Kulit dia sensitif. Tampar? Lagilah jangan. Kalau cikgu nak kena saman RM 30,000, buatlah. Hehe. Berdiri atas kerusi? Dia cepat lenguh. Denda tulis dekat papan hitam? Cikgu buatlah kalau cikgu nak merasa makan kapur tu. Herdik? Kalau berani la. Kalau boleh, saya nak cikgu ajar dia supaya jadi orang yang berguna ya cikgu. Kalau dia melawan, cikgu diam sudah lah. Ala, budak-budak kan. Memang jenis dia macam tu, tegur sikit melenting. Tapi last thing saya nak bagitau cikgu, kalau apa-apa terjadi dekat anak saya nih, saya takkan teragak-agak bawa perkara tu ke mahkamah. Ingat tu".

2 Comments:

At 5:50 PM, Blogger Jannah said...

Indahnya oh tanah airku.

Kita mahu bertukar American.

Tak boleh buat itu, ini, tiada sifat kemanusiaan, belas kasihan.

Behaviorist teori cerita lama.

Kerna buat revisi pasal Konstructivist/Interaksionist

Nak menuju kearah negara majulah katanya.

 
At 11:06 PM, Blogger semut said...

wahaha.sungguh hebat komen kamu

 

Posting Komentar

<< Home